banner-pagerev

Evaluasi Semester/Tahunan

Pondok pesantren adalah lembaga pendidikan Islam tertua di Indonesia (Nusantara). Lembaga ini menurut para peneliti sejarah pesantren, telah berdiri sejak abad ke-13 seiring dengan masuknya agama Islam di Indonesia. Pada saat itu pondok pesantren telah berfungsi sebagai salah satu benteng pertama umat Islam, pusat dakwah dan pusat pengembangan masyarakat muslim di Indonesia.Sejarah bangsa Indonesia mencatat bahwa pondok pesantren telah memainkan peranan yang besar dalam usaha memperkuat iman, meningkatkan ketakwaan, membina akhlaq mulia, mengembangkan swadaya masyarakat Indonesia ikut serta menderdaskan kehidupan bangsa melalui pendidikan informal, non-formal dan formal. Pada abad ke-21 ini, pesantren ternyata dapat menempatkan status dirinya dengan semakin baik. Pesantren tidak tenggelam oleh zaman yang berubah. Masyarakat tidak meminggirkan kaum santri yang dahulu terkenal dengan kekumuhannya (makan apa adanya, sarungan, penyakitan, tempatnya anak-anak nakal), sehingga menyebabkan masyarakat enggan untuk memasukkan anaknya ke pesantren.Pesantren dewasa ini terus berbenah, bahkan beberapa pesantren muncul sebagai lembaga yang kelengkapan fasilitas dan manajemennya

 

begitu memadai. Sehingga potensi santri yang adatidak hanya dibangun dari segi akhlak, nilai, intelektual dan spiritualnya saja,tetapi juga dari segi fisik dan materialnya juga terbangun. Hal ini diwujudkan dengan fasilitas asrama, gedung madrasah, masjid, laboratorium bahasa, laboratorium komputer dan internat, laboratorium IPA, bengkel santri dan lain sebagainya yang tertata dengan baik. Dengan fasilitas yang terdapat di pesantren ternyata menjadikan masyarakat lebih tertarik untuk menyekolahkan anaknya. Mereka merasa labih tenang, karena disamping menerima bekal ilmu agama, pesantren juga membekali santrinya dengan ilmu duniawi sebagai bekal hidup di dunia maupun diakhirat.Pelaksanaan pendidikan di Indonesia merupakan tanggung jawab seluruh komponen bangsa Indonesia. Dalam prakteknya, masyarakat ikut terlibat dalam upaya mencerdaskan kehidupan bangsa ini, tidak hanya dari segi materi dan moril, namun telah pula ikut serta memberikan sumbangsih yang signifikan dalam penyelenggaraan pendidikan. Dalam hal ini dengan munculnya berbagai lembaga atau perguruan swasta yang merupakan bentuk dari penyelenggaraan pendidikan masyarakat.Termasuk jalur pendidikan sekolah yang diselenggarakan oleh masyarakat adalah Pondok Pesantren. Pondok Pesantren merupakan lembaga pendidikan keagamaan Islam yang tumbuh dan berkembang di masyarakat. Pondok Pesantren adalah lembaga tradisional yang dalam bacaan teknis berarti suatu tempat yang dihuni oleh para santri yang mencari ilmu (Departemen Agama Republik Indonesia, 2003:1).

 

Pondok Pesantren merupakan lembaga pendidikan danpengajaran Islam di mana di dalamnya terjadi interaksi antara kyai atau ustadz sebagai guru dan para santri sebagai murid dengan mengambil tempat di masjid atau di surau atau di langgar atau di serambi rumah kyai untuk mengaji dan membahas buku-buku teks keagamaan karya ulama masa lalu. Buku–buku teks ini lebih dikenal dengan sebutan Kitab Kuning. Dengan demikian unsur terpenting bagi sebuah pesantren adalah adanya kyai, para santri, masjid, tempat tinggal (pondok) serta buku-buku teks yang akan dipelajari.Jauh sebelum masa kemerdekaan pesantren telah menjadi sistem pendidikan di Nusantara. Hampir seluruh pelosoknusantara, khususnya di pusat-pusat kerajaan Islam telah terdapat lembaga pendidikan yang serupa walaupun menggunakan nama yang berbeda-beda, seperti Meunasahdi Aceh, Surau di Minangkabau dan Pesantrendi Jawa.Banyak penulis sejarah pesantren berpendapat bahwa institusi ini merupakan hasil adopsi dari model perguruan yang diselenggarakan orang-orang Hindu dan Budha. Sebagaimana diketahui, sewaktuIslam datang dan berkembang di pulau Jawa telah ada lembaga perguruan Hindu dan Budha yang menggunakan sistem biara dan asrama sebagai tempat tinggal para pendeta dan bhiksu melakukan kegiatan pembelajaran kepada para pengikutnya. Bentuk atau model pembelajaran seperti itulah yang kemudian menjadi contoh model para wali dalam melakukan kegiatan penyiaran agama Islam kepada masyarakat luas, dengan mengambil bentuk yang sama akan

 

tetapi isi pembelajaran yang diajarkan adalah ilmu tentang pengetahuan agama Islam.Pada permulaan berdirinya, bentuk pesantren sangatlah sederhana. Kegiatan pengajaran diselenggarakan di dalam masjid oleh seorang kyai sebagai guru dengan beberapa orang santri sebagai muridnya. (Maksum, 2003:5).Perkembangan masyarakat dewasa ini menghendaki adanya pembinaan peserta didik yang dilaksanakan secara seimbang antara nilai dan sikap, pengetahuan, kecerdasan dan keterampilan, kemampuan berkomunikasi dan berinteraksi dengan masyarakat secara luas, serta meningkatkan kesadaran terhadap alam lingkungannya. Asas pembinanan seperti inilah yang ditawarkan oleh pondok pesantren sebagai lembaga pendidikan agama Islam tertua di Indonesia.Memang pembinaan yang diselenggarakan oleh Pondok Pesantren selama ini diakui mampu memberikan pembinaan dan pendidikan bagi para santri untuk menyadari sepenuhnya atas kedudukannya sebagai manusia, makhluk utama yang harus menguasai alam sekitarnya. Hasil pembinaan Pondok Pesantren juga membuktikan bahwa para santri menerima pendidikan untuk memiliki nilai-nilai kemasyarakatan selain akademis. Keberhasilan peranan Pondok Pesantren dalam bidang pendidikan bangsa ini didorong dengan adanya potensi besar yang dimiliki oleh Pondok Pesantren, yakni potensi pengembangan masyarakat dan potensi pendidikan.

 

Wacana mengenai Pondok Pesantren tidaklah terlepas dari berbagai komponen yang melekat pada Pondok Pesantren itu sendiri atau peranan di masyarakat. Kyai, santri, bangunan asrama, kitab-kitab kuning, dan metode pembelajaran yang menggunakan sistem halaqoh, sorogan, dan bandongan merupakan komponen-komponen dasar tersebut.Padamulanya tujuan utama Pondok Pesantren adalah (1) menyiapkan santri mendalami dan menguasai ilmu agama Islam atau lebih dikenal dengan tafaqquh fid din,yang diharapkan dapat mencetak kader-kader ulama‟ dan turut mencerdaskan masyarakat Indonesia, kemudian diikuti dengan tugas (2) dakwah menyebarkan agama Islam, (3) benteng pertahanan umat dalam bidang akhlak. Sejalan dengan hal inilah, materi yang diajarkan di Pondok Pesantren semua terdiri dari materiagama yang langsung digali dan kitab-kitab klasik yang berbahasa Arab. Akibat perkembangan zaman dan tuntutannya, tujuan pondok pesantrenpun bertambah dikarenakan perannya yang siknifikan, tujuan itu adalah (4) berupaya meningkatkan pengembangan masyarakat diberbagai sector kehidupan namun sesungguhnya, tiga tujuan terakhir adalah manifestasi dari hasil yang dicapai pada tujuan pertama, tafaqquh fid din.Tujuan inipun semakin berkembang sesuai dengan tuntutan yang ada pada saat Pondok Pesantren iti didirikan. (Departemen Agama Republik Indonesia, 2003:2)Dalam perkembangan selanjutnya karena dipengaruhi oleh perkembangan pendidikan dan tuntutan dinamika masyarakat tersebut, beberapa Pondok Pesantren menyelenggarakan pendidikan jalur sekolah

 

(formal) dan kegiatan lain yang bertujuan untuk pemberdayaan potensi ekonomi masyarakat sekitar dengan menjadikan Pondok Pesantren sebagai sentralnya. (Depertemen Agama Republik Indonesia, 2003:3)Keberadaan Pondok Pesantren yang semakin beragam dalam bentuk, peranan dan fungsi ini menjadikan adanya fenomena yang cukup berarti dalam upaya membuat suatu pola yang dapat dipahami sebagai acuan untuk pengembangan Pondok Pesantren pada masa sekarang dan yang akan datang.Pondok Pesantren Ta‟mirul Islam adalah sebuah lembaga pendidikan Islam dengan sistem asrama, dengan pelajaran agama dan umum yang seimbang. Mendidik santri untuk bekerja atas dasar keikhlasan yang berlandaskan pada kesadaran sebagai makhluk Tuhan dengan hidup penuh kesederhanaan tanpa melebih-lebihkan sehinggadapat memberikan sebuah keteladanan yang baik sebagai pemimpin umat yang penuh dengan kasih sayang. Bertujuan untuk mencetak kader ulama yang „alim, sholeh dan menjadi pemersatu umat.Berdasarkan latar belakang tersebut diatas, tampaknya cukup menarik untuk dilakukan penelitian mendalam mengenai sejarahberdirinyaPondok Pesantren Ta‟mirul Islam(Tinjauan Historis dan Filosofis Pendidikan yang diterapkan).